Thursday, March 26, 2009

Behel dan "Fashion"? (Braces and "Fashion"?)

Menyusuri blog teman-teman tentang behel alias kawat gigi, aku jadi tau berbagai persepsi tentang behel. Ada yang memakai behel kerena kebutuhan kesehatan mulut dan perawatan gigi, tetapi ada pula pandangan tentang behel sebagai "fashion". Behel seperti layaknya aksesoris yang dikenakan, untuk melengkapi penampilan. Sepertinya ada pandangan bahwa behel bisa menaikkan "kelas sosial". Betapa tidak, dengan memamerkan behel gigi, berarti pamer "pagar" gigi seharga jutaan rupiah. Tentu tidak sembarang orang mau dan mampu memakainya.

Aku prihatin terhadap pandangan bahwa behel identik dengan "fashion". Bagitu banyak ABG (anak baru gedhe) yang terjebak pada pandangan ini. Aku membaca banyak blog tentang behel atau kawat gigi yang ditulis oleh ABG, yang isinya bahwa mereka begitu mendamba benda bernama behel ini menempel di giginya. Keinginan memakai behel ini timbul karena "kemilau" penampilan teman-teman mereka yang berbehel. Bahkan ada yang meminta (dengan sedikit memaksa atau sebagai "hadiah atas prestasinya") kepada orang tua mereka untuk segera sang anak bisa memakai behel, padahal sebagian dari mereka tidak punya masalah dengan giginya. Beberapa menuliskan "wish" dalam blognya, baik berupa "wish" di saat ulang tahun ataupun "wish" memasuki tahun baru. Aku sedih dan prihatin melihat kenyataan bahwa banyak ABG yang tidak memahami esensi penggunaan behel.

Penggunaan behel atau kawat gigi sejatinya adalah untuk perawatan gigi. Suatu tindakan yang cukup panjang untuk merawat karunia-Nya. Semoga pemakaian behel ini bisa menjadi bagian dari ibadah. Bukanlah pamer senyum "kinclong" dengan kesombongan, tetapi senyum yang muncul tulus dari dalam kalbu dan penuh kerendahan hatilah yang akan mengiringi ibadah kita. Semoga.


11 comments:

rhenii said...

AADB???
ada apa dgn behel???
emang jaman skrg behel bkan cma bwt ksehatan aj...tpi jg bwt para fashionholic yg ngarasa giginy blon lengkap klo g dpagerin...

ngmng2 soal item putih,,
anggep aj warna jg...hehee

BENNY A. S said...

well makasih..buat teman-teman yang mau kasih komen di Blogku, buat mbak Ummul, tq ya..blog anda sedikit banyak memperkaya wacana saya tentang perawatan orthodonsi. Semoga perawatannya cepat kelar n giginya nggal crowded lagi :)

khansa wimana said...

keanya itu hak remaja untuk bebas mencoba , namanya juga remaja , apa yang sedang dilakukan nya adalah percobaan . ngga usah muna jadi orang , pasti semua mau kan jadi orang yang selalu diperhatikan , mungkin ada seberapa abg yang mengekspresikan nya dengan behel . jadi jangan terlalu menjudge abg , masih masa coba coba . makasih

cynnh said...

apaan sih mbak.
ada gitu behelista,
ikut dunkk...
hehehehehe.

kii_kaa kii_kuk said...

Setujuu...
Kebanyakan temen** aku kalo pake behel cuma pamer...
Jujur aja lah..
Aku jg pengen...
Hehehe

Anggriyani Anggilani said...

Mbak Ummul, makasi bgt yah udah komen ke blog aku.

posting mbak yg ini bgus bgt sumpah. singkat-padat-jelas ga bertele2 kayak tulisanku. hahaha

aku setuju bgtbgt sama mbak. kalo disini mbak nulis "banyak abg2 yg mnganggap behel itu buat gaya aja", mungkin sepintas kesannya keliatan sok tau soalnya mbak bukan abg dan tiba2 menilai abg2 bgitu. tapi, kenyataannya emang bener kok. aku bisa bilang begini krn aku emang masih trmasuk ABG dan keadaan temen2ku emang gitu.

Aku terus kepikiran, daripada buat behel, kenapa ga ditabung aja duitnya bwt kuliah nanti?

Hidup mbak Ummul !! hehe :)

Anggriyani Anggilani said...

buat Nn. Khansa dan org2 lainnya yg sepikiran, aduh tolong ya gw jg tau ABG itu masih belom punya pendirian dan masih nyari2. Tapi kalo yg anda maksud "coba2" itu nyelipin duit ortu anda dgn nominal lbh dr jt rupiah di gigi cuma biar EKSIS DAN GAYA, itu namanya anda tuh KORBAN TREND!! sekali lagi : KORBAN TREND!!kalo mau coba2 tuh mending coba baju di toko, cobain masakan tetangga atau apa kek yg murah dan brmanfaat.

behel itu barang yg fungsinya buat kesehatan, bukan buat gaya! Biar kalo nyegir anda bisa pamer ke temen2 kalo ada duit jutaan nyelip di gigi anda?
inget satu hal, Tuhan ga suka orang yg suka pamer dan sombong.
daripada buang duit bwt behel mending di sumbang ke mana kek gitu. Biar ga cuma muka anda aja yg cantik dan GAYA, tapi hati anda juga.


anda mau SELALU DIPERHATIKAN? ya bukan dgn behel juga kali yaa caranya. Bisa kan dgn belajar yg rajin trus jadi juara kelas atau ikut2 lomba2 apaan kek gitu yg brhubungan dgn bakat anda. Atau kalo anda seorang penggila Fashion, coba lah membuat trend sendiri.
Saya, anda, memang sama2 masih ABG. Tapi cobalah untuk menyangkal image yg di percayai orang2 dewasa bahwa remaja itu ga cuma bisa ngabisin duit ortu dgn percuma aja. Tunjukkan kalau kaum remaja itu juga punya pemikiran cerdas dan dewasa dan mempertimbangkan dampak baik-buruk segala tindakan dgn matang.
Asal tau aja, orang2 kayak anda itu lah yg membuat org2 dewasa meremehkan remaja.

satu hal lagi, kalo dinasehatin orang yg lebih tua ya dicerna baik2, jangan lgsung dicap "ini orang rese' amat sm gue" atau " dia ga suka sm gue". karena mereka punya akal yg lebih rasional dibanding anda.

Ty said...

khansa wimana:
haha..
BEHEL UNTUK MENGEKSPRESIKAN DIRI?
coba dipikirkan dgn cara rasional, behel kalo cuma untuk fashion = ngabisin duit orang tua. ga kasian? sekarang permasalahan yang muncul itu masang behel bukan butuh daun tapi butuh uang.
having said that, saya sependapat dengan Anggriyani Nggilani.

Ty said...

anyway.. Nice Blog!
follow ah ;)

Nindy Milkysmile said...

hey. setuju mbak
saya malah sebel tiap denger ada yg pengen pake behel cuma buat gaya gayaan aja, meskipun gigi dia udah bagus.

behel itu menyakitkan men T.T

Anonymous said...

Aku setuju sama khansa. Selama orang tua masih mampu dan setuju masangin anaknya behel,kenapa engga? Trs kalo orangtuanya yg nyuruh pake behel? Masa anaknya lg yg dicap 'MAU GAYA' temenku ada kok yg kyk gitu,gigi dia baik baik aja,tp ibunya nyuruh dia pake behel. Itu hak mereka kok,ngga salah kan?
Trs buat mbak anggriyani,disini bebas komentar kan? Pendapat orang beda beda toh? Ga semuanya bisa sependapat sama mbak anggriyani. Lagian mbak pasti ngerasain jd abg jg kan? Gimana kalo embak yg dicap begitu,kalo mbak bilang 'ABG' berarti itu bukan cuma tertuju sama yg pake behel dong? Tp sama semua abg?

Blog ini bagus kok :) isinya jg menarik dan bermanfaat. Komentar aku ini cuma menurut pendapat aku ya hehe soalnya pendapat orang kan beda-beda,dan kita semua punya hak untuk berpendapata. Iya kan? Terima kasih :D